#24 Lingkaran Positif di Bumi Duan Lolat (Sebuah Kolaborasi dengan Penyuluh Perikanan)

Kantor PSKPT Saumlaki, MTB

Pagi ini di negeri Duan Lolat (sebutan untuk Kabupaten Maluku Tenggara Barat) cuaca nampak cerah dan bersemangat. Ku jelang sinar mentari pagi dengan mencuci setumpuk pakaian kotor. Mungkin pernah ada yang bertanya seperti halnya kejadian serupa saat aku mencuci motor di masa yang lalu, "buat apa dicuci toh nanti kotor lagi". Aku hanya tersenyum menanggapi gurauannya.Jalanan di depan sekretariat nampak sepi tidak seperti biasa, aku baru teringat kalau hari ini kantor yang berjajar seri di sepanjang jalan yang memuat nama proklamator republik ini libur. Hanya terlihat beberapa pemuda yang berlari kecil, seorang ayah yang memboncengkan sang putri di motor keluaran Jepang menuju ke suatu lokasi yang sudah disepakati, maupun Pak Panus dan Pak Maikel (keluarga baru di sekretariat PSKPT Saumlaki) tengah menyeka peluhnya sembari memperbaiki papan nama sekretariat.Satu persatu terdengar deru roda besi mulai berdatangan dan parkir di depan garasi mobil. Sambil tersenyum dan tertawa renyah mereka menyapa kami. Nampak benar semangat mereka pagi menjelang siang ini. Kiranya mereka penasaran diundang secara khusus oleh sekretariat PSKPT Saumlaki. Ada apakah gerangan? Terbesit tanda tanya di benak mereka.

Ya, mereka adalah orang keren yang menjemput kehormatannya menjadi Penyuluh Perikanan Bantu (PPB) untuk mendampingi masyarakat di Tanimbar. Pak Nas (Field Manager) menyilakan mereka untuk masuk ke ruang tamu agar lebih santai dan akrab perbincangannya. Sambil menunggu kedatangan yang lain, aku, Mele, dan Pak Nas ngobrol ringan terkait beberapa isu mengenai kelautan terkini. Pak Nas menyampaikan kepada para penyuluh maksud dan tujuan mengundang mereka semua kemari. Pak Nas ingin mengajak kolaborasi untuk membuahkan aksi nyata. Dimulai dari pemaparan mengenai apa itu PSKPT, dilanjutkan dengan penyampaian tujuan dan mendengar sharing dari teman-teman Penyuluh. Maluku Tenggara Barat merupakan salah satu kabupaten yang menjadi lokasi Pembangunan Sentra Kelautan dan Perikanan Terpadu. Bahkan di tahun ini, Ibu Susi (Menteri KKP) menginginkan adanya ekspor perdana dari beberapa lokasi PSKPT. Sebagian dari penyuluh sudah pernah mendengar mengenai PSKPT karena sebelumnya kami pernah sharing pada waktu workshop diversifikasi hasil olahan perikanan tempo hari.

Basilur Arbol salah satu penyuluh yang ditugaskan di kec. Tanimbar Utara menyampaikan bahwa di tahun ini target untuk pembentukan koperasi nelayan seluruh Indonesia kurang lebih 600 koperasi. Ini yang dia dapatkan ketika mengikuti kegiatan di Ambon tempo lalu. Ada beberapa keluhan yang masuk mengenai status KTP nelayan. Slamet mengiyakan agak kesulitan mendapatkan nelayan yang mempunyai KTP dengan status nelayan, ada yang petani malahan. "Teman-teman nanti bisa dilihat kondisi di lapangan seperti apa, apakah pendapatan orang itu lebih banyak di laut atau di darat? Berapa lama waktu yang dihabiskan untuk di laut maupun di darat? Agar data benar-benar sesuai dengan kondisi di lapangan", sambung Pak Nas. Daud yang saat ini bertugas di kec. Wuarlebobar menambahkan bahwa di pesisir timur Tanimbar ini, paling banyak ditemukan nelayan sambilan, artinya mereka akan melaut ketika mulai masuk musim barat. Begitu juga dengan keberadaan perahu-perahu nelayan yang ada. "Untuk tahun ini, Maluku Tenggara Barat mendapatkan kuota kartu nelayan sebanyak 3000", tambah Erlina yang saat ini beroperasi di Tanimbar Selatan.Aku sedikit menambahkan, kita nanti bisa buat bersama-sama kalender musim dari tiap kecamatan, agar bisa tahu lebih detail kegiatan masyarakat di sana. Kalender musim ini nanti juga berguna untuk analisa selanjutnya. Sebagai moderator, Basilus Arbor mencatat beberap poin penting terkait hasil sharing tadi. Basilus menyampaikan untuk pembentukan koperasi yang perlu diingat adalah penguatan kapasitas kelompok terlebih dahulu. Jangan dipaksakan, kita lihat perkembangan dan menjalani setiap proses yang ada. Hal ini diamini oleh penyuluh yang lain. Untuk penyuluh juga sudah ada wadah agar bisa menuliskan setiap perjalanan dan isu yang didapat dari lapangan.

Menulis bukan lagi menjadi hal berat, tetapi sudah menjadi kebutuhan kita untuk memberitahuan kepada khalayak ramai mengenai apa yang terjadi. Menulis juga sebagai jejak memori yang akan diingat selalu ketika nanti dibutuhkan. Mele salah satu fasilitator yang bertugas di Pulau Selaru juga menambahkan bahwa kita harus cukup cerdik untuk memanfaatkan sumber daya yang ada, salah satunya bisa bekerja sama dengan RRI Pro 1 Saumlaki. Aku dan Mele sebelumnya pernah berbincang hanya dengan Pak Jei dari RRI mengenai kesempatan kami untuk sewaktu-waktu siaran di sana. Beliau pun cukup antusias bahkan mempersilahkan.

Gayung pun bersambut, kami juga mengajak teman-teman penyuluh untuk berkolaborasi menceritakan kekerenan masyarakat di Tanimbar. Tak terasa matahari sudah sepenggalah tingginya. Dan yang kebih konyol lagi kita lupa memperkenalkan diri lebih dalam di awal tadi. Tapi tak apalah, kami cukup bisa seketika cair layaknya sobat lama. Akhirnya aku, Mele dan Pak Nas bisa mengenal Obeth, Basilus, Felix, Erlina, Slamet, Apolos dan Daud. Di akhir sesi perkenalan disertai guyonan ringan, Basilus membacakan beberapa kesimpulan termasuk pertemuan rutin yang akan diadakan tiap awal bulan. Sekretariat PSKPT akan selalu menjad tempat dan saksi kolaborasi positif. Sungguh bahagia di tanah rantau ini, aku bertemu dengan orang orang keren yang idealis membangun negeri. Kami dipertemukan dalam lingkaran positif yang akan terus menularkan virus positif ini ke orang lain. Semoga niat baik akan diwujudkan dalam kolaborasi aksi positif selalu mendapat ridho dari Tuhan Yang Maha Esa. Kami siap mendampingi tangan-tangan optimis masyarakat Tanimbar. Kalwedo ! 

Saumlaki, 16 April 2016

#24 Lingkaran Positif di Bumi Duan Lolat (Sebuah Kolaborasi dengan Penyuluh Perikanan) Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Unknown

Featured Post

#25 Meraba Urat Nadi Kehidupan di Pulau Larat

Nelayan di Pulau Larat Geliat kehidupan di Pulau Larat dapat diraba dari interaksi warga pada sumber daya alam, tradisi, da...